Beduk Lebaran

- Minggu, 1 Mei 2022 | 09:03 WIB
Foto Beduk tahun 1890 (Cabe)
Foto Beduk tahun 1890 (Cabe)

 

HALLO JAKARTA - Beduk peradaban Melayu. Be: pembentuk kata benda, dug: onomotope, atau tiruan bunyi.

Kalau Beduk China dipantek kulitnya ke kayu tabung, Beduk Melayu melekatkan kulit ke kayu tabung dengan kohkol: Diikat rotan dan diganjal kayu dalam potongan ukuran ulekan. Untuk kencangkan Beduk kayu kohkol yang diketok.

Beduk ada sejak adanya surau, atau langgar. Diperkirakan sejak X M merujuk kitab Masa'il antara lain tentang pengajaran sembayang yang ditulis Layt Abu Nashr yang wafat tahun 983 M di Jakarta.

Beduk dipukul mendahului azan. Itu zaman belum ada Toa, kalau memanggil jamaah dengan suara azan saja tak menjangkau jamaah sekampung. Karena itu dibantu Beduk. Aturan memukul Beduk:

1. Subuh, Beduk dipukul berkali-kali dengan tempo yang panjang. Didahului dengan memukul pinggiran bedug: ték (solo) ték-ték (double) ték (solo). Hal ini juga dilakukan setiap waktu shalat.

2. Dzuhur, Beduk dipukul pendek: tèk ték-ték ték. Tempo pukulan sebanyak empat kali: dug -- dug -- dug-dug (double)

3. Ashar sama dengan Dzuhur.

4. Maghrib panjang pukulan 50% dari Subuh

5. Isya sama dengan Dzuhur dan Ashar

Halaman:

Editor: A Toha Almansur

Sumber: Catatan Babe

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Tahun 1540 Yahudi Serbu Pasuruan

Kamis, 7 Juli 2022 | 08:34 WIB

Pyramid, Kamang dan Tiwaniku Masamba

Rabu, 6 Juli 2022 | 06:27 WIB

Orang-orang Portugis di Jakarta

Selasa, 5 Juli 2022 | 06:16 WIB

Kapan Indonesia Bersenjata Api?

Senin, 4 Juli 2022 | 06:52 WIB

Dari Mana Penulisan Sejarah Dimulai

Sabtu, 2 Juli 2022 | 09:45 WIB

Golok Emas Wa Item

Selasa, 28 Juni 2022 | 06:36 WIB

Unur Jiwa, Makam Tuanku Raman

Senin, 27 Juni 2022 | 06:53 WIB

Peta Jakarta 1618, Kyai Arya Patih Majakatera

Minggu, 26 Juni 2022 | 06:46 WIB

Jin Buang Anak dan Tradisi Tutur Betawi

Jumat, 24 Juni 2022 | 08:10 WIB

Sunat Cara Egypt saja Berubah, Pun Kekuasaan

Selasa, 21 Juni 2022 | 06:19 WIB

Big Mouth Elite dan Narasi Sejarah

Senin, 20 Juni 2022 | 07:28 WIB

Syekh Siti Jenar (?)

Minggu, 19 Juni 2022 | 06:47 WIB

Kuat Tuntutan Kembali ke UUD 45, Now

Jumat, 17 Juni 2022 | 08:24 WIB
X