Kursus Pengantin Zaman Jepang

- Minggu, 15 Mei 2022 | 06:15 WIB
Foto Peserta kursus pengantin zaman Jepang, sumber majalah Asia Raya 1943 (Cabe/majalah Asia Raya)
Foto Peserta kursus pengantin zaman Jepang, sumber majalah Asia Raya 1943 (Cabe/majalah Asia Raya)

 

HALLO JAKARTA - Hampir tak terpikir kalau Jepang menggelar kegiatan kursus pengantin untuk gadis-gadis yang sudi. Yang pria tak dikursus, mungkin dianggapnya banyak lelaki yang telah berpengalaman. Sembarangan saja 'tu Jepang. Ternyata kursus banyak peminatnya.

Kursus antara lain mengajarkan cara bikin kue dari bahan murah, misal kue Satu yang terbuat dari tepung terigu dan sedikit gula. Satu bukan one, dalam Betawi satu itu hatu, atau atu. Dua bukan two, tapi lebar. Tiga tinggi, bukan three. Betawi genre pemula menghitung four ampat. Dan bukan perempatan tapi prapatan. Prapatan Lima di Tanjung Priok Kramat Tunggak. Prapatan Tuju di Tangerang. Ini simpang yang paling banyak.

Pengantin mesti kenal dapur. Memasak dengan kayu, belum ada kompor. Dapur disanding tomang. Tinggi rendah panas harus tahu, kalau panas tinggi kayu di dapur yang menyala ditarik satu batang dan dipindahkan ke tomang. Kalau panas rendah tiup dapur dengan semprong. Dan kayu di tomang dikembalikan.

Menggoreng dengan minyak kelapa, sangrai itu menggoreng dengan pasir. Yang disangrai biasanya biji-bijian, termasuk jambu médé.

Perkawinan di zaman Jepang ternyata ramai saja. Keterangan ini saya dapat dari ex penghulu di Krukut zaman Jepang. Semangat calon pengantin tidak kendor, kata dia.

Hidup memang makin lama makin susah. Singkong ditambus saja, tidak digoreng. Kalau ditambus itu, singkong diselipkan di kayu bakar.

Dewasa ini makin hari media mainstream dan sosmed makin ramai dengan berita dan ulasan tentang kesulitan hidup rakyat banyak. Masa' iya sih kita balik ke zaman Jepang? Amit-amit. (Ridwan Saidi)

Editor: A Toha Almansur

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Politik No Kang

Rabu, 18 Mei 2022 | 13:28 WIB

Kebangkitan Emak-emak

Rabu, 18 Mei 2022 | 07:01 WIB

Format Demokrasi Indonesia

Selasa, 17 Mei 2022 | 07:43 WIB

Mengenang Becak

Senin, 16 Mei 2022 | 08:23 WIB

Kursus Pengantin Zaman Jepang

Minggu, 15 Mei 2022 | 06:15 WIB

Gua Jambul, kini Istiqlal

Sabtu, 14 Mei 2022 | 08:28 WIB

Orang Mesir di Indonesia

Kamis, 12 Mei 2022 | 07:25 WIB

Kampung Melayu di Mester dan Tangerang

Rabu, 11 Mei 2022 | 18:43 WIB

Revolusi Istana

Minggu, 8 Mei 2022 | 15:00 WIB

Beduk Lebaran

Minggu, 1 Mei 2022 | 09:03 WIB

Jalan Tangerang di Jaga Monyet Harmoni

Sabtu, 30 April 2022 | 09:30 WIB

Maya Menghormati Sumber Kehidupan

Jumat, 29 April 2022 | 10:08 WIB

Planologi Era Kuno: Wates Batas Kampung

Selasa, 26 April 2022 | 10:51 WIB

Rechstringen: Lingkungan Hukum Adat di Indonesia

Senin, 25 April 2022 | 09:52 WIB

Kampung Daleman Dulu Hunian Elit Betawi

Minggu, 24 April 2022 | 08:14 WIB

Pattani dan Champa Serumpun Melayu

Kamis, 14 April 2022 | 09:25 WIB

Zona Ekonomi Semarang dan Nyi Ageng Serang

Rabu, 13 April 2022 | 10:32 WIB

Koran Got , BuzzerRP Zaman Orde Lama

Senin, 11 April 2022 | 07:26 WIB
X