Kata Pakar Asing: Betawi Turunan Budak

- Kamis, 22 September 2022 | 06:23 WIB
Foto debat Ridwan Saidi, kiri, versus Prof Lance Castle, kanan, 2003. Tengah moderator Riza, apakah Betawi Turunan Budak (BTB) ? (Cabe)
Foto debat Ridwan Saidi, kiri, versus Prof Lance Castle, kanan, 2003. Tengah moderator Riza, apakah Betawi Turunan Budak (BTB) ? (Cabe)

HALLO JAKARTA - Tulisan Lance Castle Betawi Turunan Budak, potong leter BTB, ditulis tahun 1976, tapi baru tahun dua ribuan pakar berjubel-jubel menggemakan BTB.

Kesimpulan Castle diambil dari 2 sensus bikinan Belanda:

1. Sensus 1667. Tak ada segmen Betawi. Malah budak ada.

2. Sensus 1930 muncul segmen Betawi 60% dari penduduk Batavia 1,8 juta. Sedangkan segmen budak tak ada.

Populasi Betawi begitu banyak dari mana kalau bukan dari budak. Begitu logika Castle. Ini dasar yang dipakai untuk comot kesimpulan Betawi Turunan budak.

Pada tahun 1956 muncul tulisan orang bernama Mimin Saleh dalam buku Jakarta 434 tahun dimana pakar adat Prof DR Sukamto juga menggelar imajinasinya HUT Jakarta 22 Juni 1527. Padahal saat itu yang gunakan penanggalan Masehi baru migran Greek dan Portugis. Menjadi pertanyaan tanggal Masehi yang dipakai pak Doktor dikonversi dengan penanggalan apa?

Adapun Mimin Saleh menulis tentang Betawi yang maknanya, menurut dia, bau tinja. Entah apa maksud orang ini menulis soal begini. Betawi bahasa Armenia: Gerbang.

Dalam debat saya vs Lance Castle di muka umum bulan puasa 2003, saya katakan lokasi sensus itu di Pulau Onrust dimana sejak 1619 Belanda oleh Syahbandar Arya Ranamanggala disuruh diam di situ dan di Kalimati yang oleh Belanda disebut Binnenstad.

Native Batawi berhuni di seluruh Jacatra kecuali di kedua tempat itu.

Castle bungkam. Yang marah ke saya malah seorang pakar UI, Prof Castle 'kan lagi sakit, jangan digituin dong, katanya.

Halaman:

Editor: A Toha Almansur

Sumber: Catatan Babe

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Masuk Sekolah Rakyat Sistem Colek kuping

Rabu, 5 Oktober 2022 | 06:47 WIB

Faktor Waktu dalam Pencapresan Anies Baswedan

Selasa, 4 Oktober 2022 | 06:35 WIB

Schouwburg Pasar Baru

Minggu, 2 Oktober 2022 | 06:17 WIB

Ekor Gerakan 30 September: Gedung RRT diduduki Pendemo

Jumat, 30 September 2022 | 06:11 WIB

Strategi: Masalah Kesabaran dan Waktu

Kamis, 29 September 2022 | 06:34 WIB

Asal Usul Pasar di Betawi

Rabu, 28 September 2022 | 07:04 WIB

Politik Indentitas, Stempel Tanpa Penjelasan

Senin, 26 September 2022 | 06:46 WIB

Kata Pakar Asing: Betawi Turunan Budak

Kamis, 22 September 2022 | 06:23 WIB

Payung Fantasi dan Kekuasaan

Rabu, 21 September 2022 | 06:32 WIB

Siri Tampi Hormati Adat

Selasa, 20 September 2022 | 07:05 WIB

Toko Banzai di Pasar Baroe

Sabtu, 17 September 2022 | 07:52 WIB

Safety Velve: Sambo dan Simbolon

Jumat, 16 September 2022 | 06:55 WIB

NKRI Harga Mati Bukan Harga Naik

Rabu, 14 September 2022 | 07:26 WIB

Gerakan Mahasiswa dan Panggilan Revolusi

Selasa, 13 September 2022 | 05:50 WIB

Kronologi Beragama di Betawi X SM - XIX M

Senin, 12 September 2022 | 06:41 WIB
X