Muallim Radjiun Ulama Betawi yang Piawai Main Bola

- Selasa, 22 November 2022 | 11:57 WIB
Mualim Radjiun (Foto nu.or.id)
Mualim Radjiun (Foto nu.or.id)

HALO JAKARTA. Banyak ulama masyhur lahir di Jakarta. Diantara ulama tersebut seperti Syekh Abdurahman al Batawi, Syekh Junaid Al Batawai, Tuan Guru Manshur hingga Guru Abdul Madjid Pekojan. Selain itu ada juga Muallim Muhammad Radjiun yang dikenal tidak hanya alim tapi piawai dalam urusan sepak bola.


Ulama kelahiran di Kebon Sirih, Jakarta Pusat itu disebutkan ,enghabiskan masa mudanya untuk menimba ilmu dari beberapa ulama Betawi, di antaranya Guru Manshur Jembatan Lima dan Guru Abdul Madjid Pekojan. Menurut Kiai Said Siraj, salah seorang tokoh NU yang mesti diteladani adalah Mualim Muhammad Radjiun, salah seorang tokoh NU dari Betawi.

“Warga NU yang saya hormati, khususnya di Betawi. Hari ini merupakan wafatnya KH Muhammad Radjiun, salah seorang alim di Betawi pada zamannya. Mualim Syafi’I Hadzami dan KH Zainuddin MZ mengaku sebagai muridnya,” katanya di Gedung PBNU, Jakarta, yang diunggah melalui video di Instagram @saidaqilsiroj53.

Disadur dari nu.or.id sosok Muallim Radjiun Pekojan dalam di buku Genealogi Intelektual Ulama Betawi terbitan Jakarta Islamic Centre bernam lengkap Muallim Radjiun Pekojan adalah Mohammad Radjiun bin Abdurrahim bin Muhammad Nafe bin Abdulhalim. Seorang peneliti Betawi, Abdul Aziz, menulisnya dengan Rojiun.
Setelah menghabiskan masa mudanya untuk berguru di beberapa ulama Betawi akhirnya bersama sang adik, Hasanat, pergi ke Makkah untuk memperdalam ilmu agama.

Di tanah Suci beliau berteman denga KH Noer Ali Bekasi. Yang unik di negara Saudi ini Mualim Radjiun pernah menjadi pemain sepakbola kesebelasan Nejed. Keikutsertaannya dalam klub sepak bola tak lain adalah untuk menyambung hidup. Sebab ketika Perang Dunia II otomatis kiriman kiriman uang dari tanah air juga terhambat. Hasil dari bermain bola ini bukan untuk dirinya sendiri tetapi juga dibagikan kepada puluhan teman-teman dan mukimin Nusantara.

 

Editor: Nurul Huda

Sumber: nu.or.id

Tags

Terkini

Arsitektur Melayu di Harar Ethiopia

Sabtu, 3 Desember 2022 | 08:22 WIB

Muhammadiyah Mandiri Lagi Pula Tajir

Jumat, 2 Desember 2022 | 06:30 WIB

Joe Biden: USA As A Big Game

Kamis, 1 Desember 2022 | 06:58 WIB

(1/2 + 1) atau Musyawarah?

Selasa, 29 November 2022 | 06:20 WIB

Model Power System 3: Kerajaan-kerajaan Islam

Jumat, 25 November 2022 | 06:05 WIB

Pelukis Raden Saleh Ikut Pemberontakan Tambun?

Kamis, 24 November 2022 | 07:18 WIB

Model Power System 2: Adat dan Zona Ekonomi

Rabu, 23 November 2022 | 06:28 WIB

Muallim Radjiun Ulama Betawi yang Piawai Main Bola

Selasa, 22 November 2022 | 11:57 WIB

Model Power System 1 Bermula Kuasa Adat

Senin, 21 November 2022 | 06:55 WIB

Parung itu Pos Jaga

Minggu, 20 November 2022 | 06:34 WIB

Beos, Bey Os, Hunian Orang Turki

Sabtu, 19 November 2022 | 06:07 WIB

Minaret kudus, Jejak Palestina di Indonesia

Kamis, 17 November 2022 | 07:04 WIB

Nusa Kalapa, Sunda Kalapa, Majakatera hingga Jacatra

Selasa, 15 November 2022 | 06:28 WIB

Tiang Bendera, Pameran Bendera

Senin, 14 November 2022 | 06:16 WIB

Jayakarta Siapa, Pak?

Minggu, 13 November 2022 | 06:36 WIB

Cave Life Dance

Sabtu, 12 November 2022 | 07:16 WIB

Betawi Vs Pate Hila

Jumat, 11 November 2022 | 06:46 WIB

Aristoteles: Alex, Pergilah ke Negeri di Ujung Timur

Kamis, 10 November 2022 | 08:30 WIB

Sebelum Melayu, di Jakarta Omong Apa (III)

Rabu, 9 November 2022 | 06:24 WIB
X